banner 700x256

Gubernur Jawa Timur Khofifah Resmikan MTs Sains Salahuddin Wahid Tebuireng Puteri Jombang

banner 120x600
banner 336x280

Jombang – News PATROLI.COM –

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meresmikan Madrasah Tsanawiyah (MTs) Sains Salahuddin Wahid Pesantren Tebuireng Putri Kesamben Jombang, Minggu (19/11/2023).

Peresmian MTs Sains Salahuddin Wahid ditandai dengan penekanan tombol digital dan Penandatanganan Prasasti oleh Gubernur Khofifah didampingi Pj. Bupati Jombang Sugiat, Pengasuh Ponpes Tebuireng KH Abdul Hakim Mahfudz Perwakilan Keluarga KH Salahuddin Wahid, Nyai Hj. Farida Salahudin Wahid dan Ketua Yayasan Hasyim Asy’ari dr. Ali Faisal.

“Marilah kita bersama-sama membaca basmalah, Bismillahirrahmanirrahim Madrasah Tsanawiyah Sains Salahuddin Wahid kita nyatakan bersama resmi dibuka,” ujar Gubernur Khofifah.

MTs. Sains Salahuddin Wahid ini dibangun di atas lahan 6 hektar dan berada dalam komplek Madrasah Aliyah Sains Salahuddin Wahid. MTs ini dilengkapi dengan sarana antara lain sarana ibadah, ruang kelas, laboratorium komputer, perpustakaan, lapangan olahraga, UKS, gedung asrama santri, dan aula.

Dengan diresmikannya MTs Sains, Gubernur Khofifah optimis pondok pesantren tidak lagi dipandang sebagai lembaga pendidikan tradisional yang gagap teknologi. Sebab MTs ini mampu mengintegrasikan nilai-nilai keagamaan yang penuh kesantunan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi.

“Harus ada _speaker_ yang menyampaikan kepada dunia terhadap peran pesantren dalam menjaga harmoni kehidupan serta penguasaan iptek. Dan hari ini _message_ itu telah dibawa pesantren Tebuireng yang telah memiliki pendidikan trans sains. Dari MTs-nya saja sudah sains sehingga terminologi tentang pesantren tradisional itu harus bisa dinarasikan dengan sebaik mungkin agar tidak mis persepsi,” katanya.

“Karena perspektif dunia tentang pesantren tradisional itu seolah-olah gaptek, maka madrasah tsanawiyah sains ini sebagai salah satu jawaban,” imbuhnya.

Baca juga : Forkopimka Balongbendo Gelar Halal Bihalal

Khofifah menambahkan, bahwa cara yang bisa dilakukan untuk mengenalkan perspektif pesantren saat ini kepada dunia adalah dengan membawa dan melibatkan pesantren di forum internasional lebih masif lagi.

“Harus dibawa contoh-contoh pesantren sains seperti Tebuireng ini untuk dikenalkan kepada dunia, ini tsanawiyahnya saja sudah berbasis sains tanpa meninggalkan kekuatan ilmu agamanya” tuturnya.

Secara khusus, Gubernur Khofifah juga berpesan kepada para santri putri harus memiliki cita-cita besar menjadi intelektual dunia. Menurutnya hal tersebut bukanlah mustahil, lantaran banyak ilmuan besar Islam yang berkontribusi pada kemajuan dan perkembangan ilmu di dunia.

Salah satu contoh di antaranya adalah Al-Khawarizmi seorang ahli Matematika, penemu angka 0 dan ahli astronomi, dan juga sebagai penemu algoritma.

“Ini akan menjadi bagian penting untuk meyakinkan keluarga wakif bahwa MTs Sains ini tidak hanya akan mendidik, tapi juga menyiapkan pemimpin dunia dan nasional,” ucapnya.

Di sisi lain, Gubernur Khofifah mengingatkan para santri putri bahwa mereka akan menjadi generasi emas untuk Indonesia Emas tahun 2045 dengan semangat keilmuan yang berbasis keagamaan yang sangat kuat. Oleh sebab itu ia mengajak agar para santri terus mengembangkan kemampuannya.

Apalagi saat ini Jawa Timur tengah mengembangkan kerja sama ilmu pengetahuan dengan universitas-universitas dunia bereputasi tinggi dan prestisius. King’s College London yang berfokus pada digital future dan Western Sydney University yang berfokus pada digital innovation.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *